Bakamla Gagalkan Transhipment Kapal Super Tanker di ZEE Indonesia-Malaysia

Angkatan Laut222 Views
Konferensi pers Kepala Bakamla RI tentang kesuksesan KN Pulau Marore-322 saat menjalankan operasi Jalanusa X dengan menindak dua kapal super tanker asing di perairan ZEE RI-Malaysia, Jumat (7/7/2023) di Mabes Bakamla RI, Jakarta, Selasa (11/7/2023). (foto: bakamla/CAKRAWARTA)

JAKARTA – Kepala Bakamla RI Laksdya TNI Dr. Aan Kurnia mengatakan pada media bahwa KN Pulau Marore-322 yang sedang menjalankan operasi Jalanusa X telah melakukan penindakan terhadap dua kapal super tanker, yaitu MT. Arman 114 berbendera Iran dan MT. S Tinos berbendera Kamerun.

“Kedua kapal ini diduga melakukan aktivitas pindah muatan atau transshipment di wilayah Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia, tepatnya di Natuna pada Jumat (7/7/2023),” ujar Laksdya TNI Dr. Aan Kurnia dalam press conference di Mabes Bakamla RI, pada Selasa (11/7/2023).

Ia menambahkan bahwa pada mulanya informasi terjadinya transshipment oleh kedua kapal tersebut didapatkan dari KPIML Bakamla RI yang bekerja sama dengan instansi terkait. Selanjutnya, informasi ini diteruskan ke KN Pulau Marore-322 untuk dilakukan pemeriksaan di laut.

“Sesuai dugaan, setibanya personel di lokasi, kedua kapal tersebut tertangkap tangan sedang melakukan aksi transshipment minyak mentah. Kedua kapal tersebut tidak menanggapi komunikasi dari KN Pulau Marore-322. Kedua kapal bahkan berupaya menghindari proses pemeriksaan dengan melarikan diri dengan posisi selang masih menempel dan proses transshipment tetap berlangsung,” paparnya lebih lanjut.

Tak ayal, lanjutnya, pengejaran seketika dilakukan hingga memasuki wilayah ZEE Malaysia. Dengan adanya kerja sama yang baik antara Bakamla RI dengan Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM), KN Pulau Marore-322 diizinkan melakukan pengejaran ke ZEE Malaysia.

“Hal ini merupakan implementasi kerja sama yang baik antara coast guard di ASEAN sebagaimana telah dibangun melalui mekanisme ASEAN Coast Guard Forum (ACF),” tegasnya.

Dalam upaya penghentian, lanjutnya, kedua kapal melakukan break away manuver untuk mempersulit pengejaran. MT. Arman 114 bergerak ke arah Barat Laut, sedangkan MT. S Tinos bergerak ke Utara. Dengan kondisi tersebut KN. Pulau Marore – 322 fokus mengejar MT Arman 114 yang diduga sebagai kapal pemberi muatan atau penyalur.

“Bakamla RI turut dibantu oleh APMM dengan menurunkan pasukan Khas Maritim Malaysia menggunakan helikopter yang berkolaborasi dengan tim Visit Board Search and Seizure (VBSS) Bakamla RI,” tukasnya.

Setelah dilakukan pemeriksaan awal terhadap MT. Arman 114 didapat informasi bahwa kapal berbendera Iran, nahkoda berkewarga negaraan Mesir dan anak buah kapal (ABK) sebanyak 28 orang merupakan warga negara Suriah, dan terdapat 3 orang penumpang. Saat digeledah, kapal tersebut bermuatan light crude oil (LCO) sebanyak 272.569 metric ton.

Berdasarkan fakta di tempat kejadian perkara, ditemukan bahwa MT. Arman 114 melakukan perbuatan melawan hukum dengan modus operandi mematikan sistem informasi pelayaran (AIS), spoofing AIS (data AIS kapal MT. Arman berada di Laut Merah), menggunakan wilayah ZEE sebagai tempat transshipment, diduga melakukan dumping, tidak memiliki port clearance, dan tidak mengibarkan bendera kapal.

“Karena itu, MT. Arman 114 diduga melakukan pelanggaran hukum seperti, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang ZEE Indonesia, Undang-Undang No.17 Tahun 2008 tentang Pelayaran dan Peraturan Perundang-undangan di Bidang Pelayaran Lainnya, dan Undang-Undang 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,” pungkasnya.

(ahmad/tom)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *